Bisa Masak untuk Suami Itu Sesuatu Banget



Dalam sebuah acara kelas menulis, ada seorang wanita bertanya pada pemateri. Pertanyaannya seputar buku bacaan. Sebelum bertanya, dia bercerita. Ceritanya bikin saya bergumam, “Oh gitu ya”.

Ceritanya begini, dulu saat masih belum bersuami, dia suka baca buku sastra. Baca novel, baca cerpen, dan seterusnya. Namun, setelah berkeluarga, buku bacaannya berubah. Bukan lagi buku sastra.


Buku yang dia sering baca adalah buku resep. Utamanya resep memasak. Kebetulan dia memang belum bisa memasak. Selain resep masakan, dia juga sering membaca buku bagaimana menjadi istri sholehah.

Teman-teman yang hadir, bersuit-suit saat mendengar cerita ini. Bagi saya, ceritanya mengharukan. Sekaligus muncul ide untuk menulis buku tips menjadi istri sholehah. Mungkin juga tips menjadi suami sholeh.

Teringat bebera bulan lalu. Saya membaca sebuah artikel, tentang “wanita memasak”. Dalam artikel itu, seakan penulis tida terima, kenapa wanita harus memasak. Saya lihat profilnya, dia memang seorang wanita.

Penulis itu membeberkan, sampai seusianya yang sekian, dia masih belum bisa mencintai dapur. Padahal sering berkutat dengan dapur. Seperti waktu bantu ibunya, juga ketika ngekos karena kuliah.

Tulisan artikel itu membuat saya bertanya-tanya, apakah seorang istri memang merasa terpaksa memasak untuk suaminya ? Tapi ibu saya kelihatannya enjoy-enjoy saja.

Sampai pada suatu ketika, saya berkesempatan bertanya kepada seorang teman. Teman saya ini sudah berkeluarga. Dia juga jago masak. Saya dan teman-teman yang lain sering kali dimasakin sama dia.

Saya nyobak bertanya,” Bund, masakin suami itu gimana sih rasanya?” saya memang lebih senang memanggilnya “Bunda”. Teman-teman yang lain manggilnya “Emak”.

“Wah If, bisa masakin suami itu sesuautu banget. Bahagia banget. Kebahagiaannya tidak bisa diungkapkan,” jawabnya.

“Saya itu capek masak. Tapi ketika udah selesai, lalu makan berdua dengan suami tercinta, bahagia If !. Bahagia banget !,” lanjutnya. Wah Bund, bikin saya baper aja.

“Lebih bahagia mana, makan berdua sama suami hasil masak sendiri atau makan berdua sama suami tapi beli ?” saya bertanya lagi.

“Tetap lebih senang masak sendiri If. Apa lagi kalau suami itu makannya lahap. Suami suka ke masakan kita. Nambah bahagianya !”
***
Di akhir tulisan ini, saya hanya ingin bertanya pada yang di seberang takdir sana, “Hai Dik… bisakah kau masak untuk kita makan bersama ?”

“Bisa !” Loh, siapa yang jawab neh ? hehehe


Sumber Foto : ruangmuslimah

Related

My Story 2821092993559414664

Post a CommentDefault Comments

Koment yuk!!

emo-but-icon

Ads

Hot in week

Recent

Comments

randomposts
item