“Adakah yang Lebih Indah dari Cincin yang Melingkar di Jari?”


Al-kisah, ada seorang bocah. Namanya Fatah. Dia sangat pandai dan cerdas. Ucapannya benar dan bikin orang lain sadar. Saat dewasa, anak ini menjadi wazir (jabatan sekelas mentri) di masa khalifah Mutawakkil.


cincin di jari/ fr.freepik.com

Suatu ketika, khalifah al-Watsiq berkunjung ke kediaman ayah Fatah. Saat itu Fatah masih bocah. Al-Watsiq memperlakukan Fatah dengan lembut sekali. Bahkan al-Watsiq membiarkan Fatah tidur di pangkuannya.

“Wahai Fatah, lebih bagus mana istanaku atau rumah bapakmu ini?” tanya Al-Watsiq

“Lebih bagus rumah bapakku selama engkau berada di sini,” jawab Fatah dengan cepat.

Khalifah Al-Wtsiq terkejut dengan kecerdasan Fatah. Rumah yang bagus itu saat kita berada di dalamnya. Artinya, rumah itu berguna. 

Kemudian Al-Watsiq bertanya lagi. Pertanyaan ini lebih sulit dari pertanyaan pertama. Tapi, Fatah tetap bisa menjawabnya. Tentu, jawabannya benar dan bikin orang yang mendengar sadar.

Saat itu, Khalifah Al-Watsiq melihat Fatah sedang memerhatikan cincin yang ada di jari Al-Watsiq. Fatah tampak tertarik. Maklumlah, cincin itu indah sekali. Tentu juga sangat mahal harganya.

Lalu, Al-Watsiq bertanya kepada Fatah:

“Fatah, adakah yang lebih mahal dari cincin ini?”

“Ada!” jawab Fatah.

“Apa?” tanya Al-Watsiq.

“Jari-jari yang dilingkari cincin itu,” jawab Fatah.

Semakin tampaklah kecerdasan Fatah ini. Ternyata yang mahal itu bukan cincin, tapi jari yang bisa dlingkari cincin.

Baca juga:

Bisa buat inspirasi buat kamu-kamu yang masih istikamah nge-jomblo. Yang paling penting itu bukan cincin, tapi jari-jari yang bersedia dipakaikan cincin. Hehehe.

 

*Disadur dari kitab Syarh al-Yaqut an-Nafis.

 


Related

Sejarah 5067356723533331563

Posting KomentarDefault Comments

emo-but-icon

Terbaru

    Hot in week

    Profil

    Contact Us

    Nama

    Email *

    Pesan *

    Komunitas

    FLP
    item