Mau Beli HP? Cintai Kelebihannya, Maafkan Kekurangannya!

loading...


Hai Guys… ketemu lagi dengan sahabatmu neh. Kali ini saya ingin berbagi tentang pengalaman membeli HP baru. Wah, HP baru neh. Iya HP baru. Tapi ngutang. Wkwkwk

Beberapa hal ini yang saya lakukan sebelum membeli HP:

1. Melihat isi dompet
2. Inginnya merek apa
3. Membaca spesifikasinya
4. Tentukan pilihan

Saat saya ingin beli HP, saya lihat dulu uang saya. Saya punya uang berapa. Saya mencari HP yang sesuai dengan keadaan dompet. Jika melebihi kapasitas isi dompet, bisa gak makan bro. Apa lagi anak perantauan.

Lalu saya browsing hp yang harga 2 jutaan. Uang saya mampu segitu. HP yang saya cari merek Oppo. Kok Oppo? Ingin saja. Soalnya udah dua kali kan beli Samsung. Ingin yang berbeda gitu.

 Muncullah banyak HP. Diantaranya Oppo F5 dan Oppo A3S. Saya tertarik pada keduanya, karena sepertinya cock dengan keuangan.

Say abaca spesifikasi keduanya. Saya banding-bandingkan. Lama sekali. Sampai berjam-jam. Setelah lelah membaca spesifikasi, saya juga browsing dengan kata kunci “Kelebihan dan Kekurangan”.

Eh, ternyata HP itu semuanya memiliki kelebihan dan kekurangan. Itu mungkin sudah disengaja oleh pembuatnya. Strategi pemasaran.

Setelah saya membaca kekurangan HP Oppo F5 saya jadi enggan untuk membelinya. Saya baca lagi deh spesifikasinya Oppo A3S. Juga kelebihan dan kekurangannya.

Nah, setelah membaca kekurangannya, saya juga tidak mau membeli Oppo A3S. Aduh…. Saya browsing lagi HP selain Oppo F5 dan Oppo A3S. Banyak sih yang lebih bagus, tapi uangnya gak sampai segitu. Hehehe

Sekedar informasi saja, kelebihan Oppo F5 itu di camera. Cameranya bagus sekali. Camera depannya 20 MP. Belakangnya berapa gitu. Lupa saya. Kalau Oppo A3S kelebihannya di batrai. Batreynya berkekuatan 4000-an mAh.

Pokoknya saya membandingkan keduanya ini lama sekali. Sampai dua hari. Kadang lihat selain mereka berdua, tapi gak cocok. Gak cocok uagnya. (-_+) Akhirnya, dengan segala kelebihan dan kekurangannya, saya memilih Oppo A3S.

Jadi guys, kalau kita berani mencintai kelebihan sesuatu itu, maka kita juga harus berani memaafkan kekurangannya. Termasuk dalam jodoh. Loh loh loh. Kok bahas jodoh? Sory, sory. Kebablas.

Kadang, kita tidak merasakan kebahagiaan, karena belum mampu berdamai dengan kekurangan. Kata orang sufi, Qona’ah. Menerima apa yang diberi Allah sambil selalu berusaha dan berharap kepada-Nya untuk mendapatkan yang terbaik.

                                                            BELI HP AJA KOK REPOT
                                                            DI SINI AJA PASTI PAS & PUAS

Setelah saya sudah yakin untuk membeli HP A3S, saya berangkat ke toko terdekat. Saya tidak datang ke toko HP besar, seperti Marina dan lain-lain. Males. Saya cari toko-toko yang di pinggir jalan raya.

Kalau masalah harga, saya tidak tahu lebih murah di toko besar atau di toko pinggir jalan. Saya beli di toko yang dekat saja. Gak mau lelah.

Setelah kutemukan, saya parkir speda lalu saya masuk. Saya cari HP yang sudah saya pilih. Nanya-nanya harga. Jadi deh.

Jadi guys, kalau mau berangkat ke toko HP (untuk beli HP ya, bukan hanya mau lihat-lihat saja, wkwkw), sebaiknya sudah ada pilihan mau beli HP apa. Soalnya, kalau tidak, nanti ketika di toko bisa bingung. Saking bingungnya, gak jadi deh beli HP.

Ini pengalaman loh ya. Jadi dulu saya nemenin teman untuk beli HP. Dia belum tahu mau beli HP apa. Kita berangkatnya ke Galaxy. Di sana banyak tuh macam-macam HP.

Bagian marketing menjelaskan produku-produk yang dijualnya. Lancar sekali ngomongnya. Setelah satunya selesai, satunya lagi yang dijelaskan. Sampai teman saya ini bingung. Lalu bilang ke saya, “Beli besok-besok aja ya.” Anjay…

Saya lihat di toko tempat saya beli HP ini ada gambar beberapa Tokoh Indonesia. Ada foto Pak Habibie, juga ada foto Alm. Gusdur. Di samping foto itu, ada kata-kata mutiara. Tapi, kata mutiaranya sudah diplesetkan ke “HP”.

Nah, saya yang hafal hanya kata mutiara yang ada di samping foto Alm. Gusdur. Kata mutiaranya begini, “Beli HP aja kok repot. Di sini aja! Pasti pas dan puas.” Saya sempat mempotretnya dengan HP baru saya. hehehe.

Uang Saya Gak Cukup

Iya, saya bawa uang lebih sedikit dari harga HP-nya. Tadinya saya sudah mencari ATM, pas ketemu, ternyata rusak. Suasana hujan deras lagi.

Saya nanya apa di toko HP itu ada mesin gesek. Gak ada katanya. Walah gimana? Eh, pihak toko menawarkan untuk mengantarkan saya ke ATM. Saya mengiakan. Wah, baik neh.

Yang mengantarkan saya itu namanya Dairi. Kalau gak salah. Dia dari Nganjuk. Bekerja di Toko HP sudah dua tahunan. Tapi kalau di tempat yang saya beli HP itu cuma beberapa bulan aja.

Pulang ke Nganjuk satu bulan sekali. Biasanya dua hari. Saya bilang, dulu pernah ke Nganjuk. Ke rumah teman. Tap, gak tahu Nganjuk mana. Hehe.

Kata Dairi ini, hari minggu toko HP-nya tidak tutup. Yang tutup hari Jumat jam 11. Lalu buka lagi jam 1-an. “Oh, sepertinya islami ya,” pekik saya dalam hati.

Oh, ternyata pemiliki toko HP-nya sepertinya muslim. Sebab, saya lihat di plastic wadah HP, tokonya bernama “El-Najah”. Alhamdulillah, ada kebahagiaan tersendiri dalam hati saya.
Sekian ya… semoga yang ingin beli HP, dapat HP yang sesuai harapan!

Related

My Story 8035399724793669759

Post a CommentDefault Comments

emo-but-icon

Ads

Hot in week

Recent

Comments

randomposts
item