Suntikan Semangat dari Sahabat

loading...
                  
Saat baru mondok, saya pernah melihat seorang santri sedang belajar di masjid. Sambil menunggu maghrib. Yang dia pelajari adalah -kalau tidak salah- Alfiyah Ibnu Malik.

Yang membuat saya kagum bukan apanya, tapi cara belajarnya. Dia belajar seperti orang yang sedang mengajar. Dengan suara keras dan sambil mencoret-coret sebuah buku. Seperti sedang menerangkan.

Siapa sangka. Setelah masuk MA, barulah saya mengenalnya. Bahkan akrab. Kita dalam satu organisasi, LMF. Apa itu LMF ? Gak usah saya jelaskan di sini. 😆


Beberapa tahun berlalu. Setahun terakhir sebelum keluar dari pesantren, dia benar-benar menjadi sahabat saya yang paling dekat. Sering cerita-cerita, bahkan menjadi curahan curhat.

Lalu, saya boyong terlebih dahulu. Melanjutkan kuliah. Tentunya, saya kuliah juga tidak terlepas dari obsesinya. Dia memiliki cita-cita tinggi. Dan mempertahankan cita-cita itu seakan harga mati. Cita-citanya yang saya tahu adalah kuliah ke luar negeri.

Setahun setelah saya boyong, dia juga boyong. Melanjutkan kuliah. Ke mana ? Ke luar negeri. Sesuai cita-citanya.

Hampir satu tahun berlalu. Saya tidak bertemu dengannya. Kita hanya bertemu di medsos saja.
Baru saja, dia mengabari saya. Katanya, dia sudah berhasil menerjemahkan 1 kitab. Saya kagum. Tidak sampai satu tahun sudah berhasil menerjemahkan satu kitab ? Katanya, terjemahan itu akan diterbitkan di Malaysia.

Subhanallah.....

Saya masih berjalan di tempat. Ketinggalan jauh darinya. Terimakasih sahabat, telah menyadarkan dan memotivasi saya.


Mohon donya... semoga saya bisa mengejar cita-cita yang pernah kita lukis bersama. ! AMIN..

Related

My Story 1244278555035828202

Post a CommentDefault Comments

emo-but-icon

Ads

Hot in week

Recent

Comments

randomposts

Profil

item