Keutamaan Malam Nisfu Sya’ban: Malam yang Tepat Bagi Para Jomblo untuk Meminta Jodoh


Sebelumnya, penulis telah menulis tentang kutamaan Bulan Sya’ban secara keseluruhan. Pada kesempatan kali ini, penulis akan menulis beberapa keutamaan Malam Nisufu Sya’ban.

 Baca juga : 5 Keutamaan Bulan Sya’ban dalam Karya Sayid Muhammad bin ‘Alwi Al-Maliki

Malam Nisfu Sya’ban adalah malam pertengahan Bulan Sya’ban. Tepatnya malam tanggal 15 Bulan Sya’ban.

Malam Nisfu Sya’ban pada tahun ini jatuh pada Hari Ahad tanggal 21 April 2019. Minggu depan. Berarti pada malam minggunya itu adalah Malam Nisfu Sya’ban yang keutamaannya sangat luar biasa.



Data ini penulis ambil menggunakan aplikasi Digital Falak yang dikeluarkan oleh tim falak PCNU Pasuruan.


Keutamaan malam Nisfu Sya’ban ini penulis ambil dari hadis Rasulullah saw.. Ada juga dari dawuh para ulama. Berikut ini 5 keutamaan malam Nisfu Sya’ban.

             1.      Allah mengampuni orang yang minta ampun dan menyayangi orang yang minta kasih sayang

هذه ليلة النصف من شعبان ، إن الله عز وجل يطلع على عباده في ليلة النصف من شعبان فيغفر للمستغفرين ، ويرحم المسترحمين ، ويؤخر أهل الحقد كما هم

“….Malam ini adalah (malam) Nisfu Sya’ban (malam tanggal 15 Sya’ban). Sesungguhnya Allah memandang hamba-hambanya pada malam Nisfu Sya’ban ini.

Maka Dia mengampuni orang yang meminta ampun, menyayangi orang yang meminta kasih sayang, dan mengakhirkan orang yang mendendam… “ (HR. Imam Baihaqi)

Dalam hidup ini yang terpenting adalah mendapat ampunan dan kasih sayang Allah. Dengan mendapat dua hal ini, kita akan bahagia dunia sampai akhirat.

Yang tak kalah penting adalah mendapat kasih sayang suami atau istri. Kamu akan merasa menjadi seperti bidadara/bidadari yang paling sempurna.

Nah, perlu tuh, selain berdoa meminta ampunan dan kasih sayang Allah, juga meminta kasih sayang suami/istri yang abadi. Yang jomblo cukup gigit jari. Hehe.

                   2.     Malam Nisfu Sya’ban adalah malam diterimanya doa

خمس ليال لا ترد فيهن الدعوة : أول ليلة من رجب، وليلة النصف من شعبان، وليلة الجمعة، وليلة الفطر، وليلة النحر

Ada 5 malam di mana doa (yang terpanjat) tidak ditolak, yaitu (1) malam pertama Bulan Rajab, (2) malam Nisfu Sya’ban, (3) malam Jum’at, (4) malam Idul Fitri, (5) malam Idul Adha.” (HR. Ibnu ‘Asakir)

Wah, ini cocok untuk para jomblo. Jadi malam Nisfu Sya’ban besok gak usah ke mana-mana. Doa yang banyak. Supaya cepet ketemu jodoh. Gak capek tuh sendirian terus?. Menurut Imam al-Munawi, hadis ini sanadnya doif.

                    3.      Banyak orang yang dibebaskan dari api neraka pada malam Nisfu Sya’ban

هذه الليلة ليلة النصف من شعبان ولله فيها عتقاء من النار بعدد شعور غنم كلب ، لا ينظر الله فيها إلى مشرك ، ولا إلى مشاحن (2) ، ولا إلى قاطع رحم ، ولا إلى مسبل (3) ، ولا إلى عاق لوالديه ، ولا إلى مدمن خمر

“Malam ini adalah malam Nisfu Sya’ban (malam tanggal 15 bulan Sya’ban). Dan pada malam ini Allah memiliki banyak hamba yang merdeka (bebas) dari api neraka sebanyak hitungan bulu kambing Kabilah Bani Kalb.

(Tetapi) Allah tidak melihat (di bulan Nisfu Sya’ban ini) pada orang musyrik, pada orang musyahin (orang munafik yang buruk perilakunya yang memecah belah persatuan), pada orang yang memutus tali silatur rahim, pada musbil (orang yang memakai pakaian melibihi tumit dikarenakan sombong), pada orang yang durhaka terhapdap kedua orang tuanya, dan pada pecandu minuman keras.” (HR. Imam Baihaqi)

               4.     Malam Nisfu Sya’ban adalah bulan paling mulia setelah Lailatul Qadar 

سيدي عبد القادر الجيلاني يقول: ليلة النصف من شعبان هي أفضل الليالي بعد ليلة القدر (كلام الحبيب علوي بن شهاب)

Tuanku Syaikh ‘Abdul Qadir Al-Jailani mengatakan bahwa malam Nisfu Sya’ban adalah paling mulianya malam setelah Lailatul Qadar. (Kalam Habib Alwi bin Syihab)

              5.     Sayidina ‘Ali fokus beribada pada malam Nisfu Sya’ban

كان سيدنا علي بن أبي طالب كرم الله وجهه يفرغ نفسه للعبادة في أربع ليال من السنة, وهي أول ليلة من رجب, وليلتا العيدين, وليلة النصف من شعبان ( المنهج السوي و تذكير الناس)

Sayidina ‘Ali memfokuskan diri beribadah pada empat malam dalam setahun, yaitu (1) malam pertama Bulan Rajab (2 dan 3) malam lebaran Idul Fitri dan Idul Adha (4) malam Nisfu Sya’ban. (Al-Manhaj as-Sawi & Tadzkir an-Nas)

Itulah 5 keutamaan malam Nisfu Sya’ban yang diambil dari hadis Nabi Muhammad saw dan dawuh para ulama.

 Baca juga: 


Syaikh al-Mubarakfuri mengatakan dalam kitab Tuhfah Al-Ahwadzi bahwa hadis-hadis yang menjelaskan tentang keutamaan Malam Nisfu Sya’ban adalah hujjah dan dalil untuk orang-orang yang mengatakan bahwa keutamaan Malam Nisfu Sya’ban tidak ada dalillnya.

Wallahu A’lamu Bis Showab..

Referensi:
·       Dzikrayât Wa Munasabât, karya Sayid Muahammad bin ‘Alwi Al-Maliki Makkah, penerbit Hai’ah as-Shofwah.
·       Al-Fawaid Al-Mukhtarah Li Salik Thariq Al-Akhirah, karya Al-Habib Zain bin Ibrahim bin Smith
·       Tuhfah al-Ahwadzi, karya Syaikh Al-Mubarakfuri

loading...

Post a CommentDefault Comments

emo-but-icon

Ads

Hot in week

Recent

Comments

randomposts
item