7 Keistimewaan Bulan Ramadan yang Akan Membuatmu Menyesal Jika Kamu Tidak Mengetahuinya

loading...

Bulan Ramadan memiliki banyak keistimewaan. Keistimewaan Bulan Ramadan itu sangat perlu kita ketahui agar kita tidak menyia-nyiakannya.

Banyak loh, orang yang ingin sampai pada Bulan Ramadan, tapi ajal menjemputnya. Doa agar kita sampai pada Bulan Ramadan pun kita baca sejak bulan Rajab kemaren.

Allahumma barik lana fi rajaba wa sya’bana wa ballighna ramadana

Ya Allah… berkahi kami dalam bulan Rajab dan Sya’ban serta sampaikan kami pada Bulan Ramadan.




Rasulullah mengatakan, keistimewaan Bulan Ramadan ada lima perkara. Lima perkara ini hanya diberikan kepada umat Nabi Muhammad saw.. Rasulullah bersabda yang diriwayatkan oleh Imam Al-Baihaqi:

أعطيت أمتي في شهر رمضان خمسا لم يعطهن نبي قبلي

Arinya: Umatku diberi 5 hal di Bulan Ramadan yang tidak pernah diberikannya kepada satu nabi pun sebelumku.

          1.  Ketika malam pertama Bulan Ramadan tiba, Allah melihat hambanya dengan kasih sayang

Rasulullah melanjutkan sabdanya:

أما واحدة : فإنه إذا كان أول ليلة من شهر رمضان نظر الله عز وجل إليهم ، ومن نظر الله إليه لم يعذبه أبدا

Artinya: Adapun keistimewaan Bulan Ramadan yang pertama adalah setiap malam pertama Bulan Ramadan tiba, Allah Azza Wajalla melihat mereka (umat Rasulullah saw.).

Dan barang siapa yang dilihat oleh Allah, maka Allah tidak akan menyiksanya selamanya.

Maksud Allah melihat hambanya ini adalah bahwa Allah mengasihi umat Nabi Muhammad. Barangsiapa yang dikasihi oleh Allah, maka tidak akan disiksa.

Sama seperti seorang ibu melihat anaknya dengan kasih sayang. Sang ibu tidak akan menyakiti anaknya apa lagi menyiksanya.
     
 2.  Bau mulut orang yang berpuasa di sore hari lebih harum dari parfum misik

Orang yang berpuasa pasti mulutnya berbau. Apa lagi ketika sore hari. Karena mulut mereka tidak sedikit pun dimasuki makanan dan minuman.

Nah, kata Rasulullah, bau mulut itu lebih harum di sisi Allah dari pada bau parfum misik.
Rasulullah bersabda:

وأما الثانية : فإن خلوف أفواههم حين يمسون أطيب عند الله من ريح المسك

Artinya: Adapun keistimewaan Bulan Ramadan yang kedua adalah bahwa bau mulut mereka (orang berpuasa) di saat sore lebih harum di sisi Allh dari bau misik.

Maksud pernyataan Rasulullah ini adalah Allah akan memberi pahala orang yang berpuasa di akhirat nanti. Pahala itu lebih baik dan lebih harum dari pada hanya sekedar bau harum dari misik.

Ada juga yang berpendapat bahwa bau mulut orang yang berpuasa itu lebih harum menurut para malaikat dari pada bau harum misik.

Pendapat lain mengatakan bahwa bau mulut orang yang berpuasa lebih besar pahalanya dari pada pahala memakai harum-haruman misik.


    3. Malaikat mendoakan umat Rasulullah setiap hari

Pada Bulan Ramadan, malaika akan mendoakan umat Rasulullah saw.. Sabda Rasulullah:

وأما الثالثة : فإن الملائكة تستغفر لهم في كل يوم وليلة

Artinya: Adapun keistimewaan Bulan Ramadan yang ketiga adalah bahwa malaikat memintakan ampun untuk mereka di setiap hari dan setiap malam.
    
     4. Surga dipersiapkan untuk orang-orang yang beribadah dan berpuasa pada Bulan Ramadan

Rasulullah bersabda:

، وأما الرابعة : فإن الله عز وجل يأمر جنته فيقول لها : استعدي وتزيني لعبادي أوشك أن يستريحوا من تعب الدنيا إلى داري وكرامتي

Artinya: Adapun keistimewaan Bulan Ramadan yang kelima adalah Allah swt. memerintah surga maka Allah berfirman kepadanya,

“Bersiaplah engkau dan berhiaslah untuk hamba-hambaku. Hampir saja mereka beristirahat dari lelahnya dunia menuju rumahku dan kemuliaanku.”

    5. Ketika Bulan Ramadan selesai, Allah mengampuni hamba-hamba-Nya

Rasulullah bersabda:

وأما الخامسة : فإنه إذا كان آخر ليلة غفر لهم جميعا » فقال رجل من القوم : أهي ليلة القدر ؟ فقال : « لا ، ألم تر إلى العمال يعملون فإذا فرغوا من أعمالهم وفوا أجورهم »

Artinya: Adapun keistimewaan Bulan Ramadan yang kelima adalah ketika malam terakhir Bulan Ramadan tiba, Allah mengampuni mereka semua.

Ada seseorang bertanya, “Apakah itu Lailatul Qadar?”

Rasulullah menjawab, “Bukan. Bukankah kamu melihat para pekerja ketika selesai dari pekerjaannya, mereka mendapatkan bayarannya?”
    
      6. Doa orang yang berpuasa itu mustajab

Selain 5 keistimewaan di atas, juga ada keistimewaan lain yang disabdakan Rasulullah, yaitu doa orang yang berpuasa itu mustajab (diterima) oleh Allah.

Baca juga:


Rasulullah saw bersabda:

ثلاثة لا ترد دعوتهم : الإمام العادل ، والصائم حين يفطر…… .

Artinya: Ada tiga orang yang doanya tidak ditolak: Pemimpin yang adail, orang yang berpuasa sampai dia berbuka, …………. (HR. Imam Baihaqi)
    
   7. Banyak orang yang dibebaska dari neraka setiap malam

Rasulullah bersabda:

إن لله عند كل فطر عتقاء من النار وذلك فى كل ليلة

Artinya: Sesungguhnya Allah memiliki hamba-hamba yang dibebaskan dari neraka setiap waktu berbuka dan itu setiap malam. (HR. Imam Baihaqi, Imam Ahmad, Imam Ibnu Majah, dan Imam Thabrani)

Baca juga:


Itulah 7 keistimewaan Bulan Ramadan yang disabdakan baginda nabi. Tentu masih banyak lagi keistimewaan lainnya. Semoga kita tidak menyia-nyiakan keistimewaan Bulan Ramadan ini.

Referensi:
·       Dzikrayat Wa Munasabat, karya Sayid Muhammad Al-Maliki
·       Jamiul Ahadis, karya Imam Suyuthi
·       Tanwirul Hawalik, karya Imam Suyuthi
·       Dll  

Related

Ngaji 6319363267390700944

2 commentsDefault Comments

  1. Apakah حين dalam Hadits والصائم حين يفطر bermakna حتى ...??

    ReplyDelete
  2. Sepertinya tidak. Lafadz “حين” tidak bermakna “حتى”. Penulis salah menulis. Karena memang dalam riwayat lain menggunakan lafadz “حتى”.

    Dengan demikian, riwayat yang menggunakan teks "حتى", maka artinya adalah “sampai” (ghayah). Artinya orang yang berpuasa itu doanya mustajab sampai/sehingga dia berbuka.

    Maka, menurut riwayat ini, umat Islam sunah berdoa dari setelah subuh sampai maghrib.

    Adapun riwayat yang menggunakan lafadz “حين” maka artinya waktu/ketika berbuka puasa. Artinya orang yang berpuasa itu mustajab doanya ketika dia berbuka.

    Maka menurut riwayat ini, umat Islam sunah berpuasa ketika berbuka puasa.

    Seperti keterangan di bawah ini:

    فيض القدير (3/ 426)

    (ثلاثة لا ترد دعوتهم الإمام العادل) بين الرعية (والصائم حتى) أي إلى أن (يفطر (1) من صومه وفي نسخ حين يفطر

    تحفة الأحوذي (7/ 194)

    ( ثلاث ) أي ثلاث نفوس في المشكاة والجامع الصغير ثلاثة بناء التأنيث ثلاثة أشخاص أو ثلاثة رجال ( الإمام العادل ) أي منهم أو أحدهم الامام العادل ( والصائم حين يفطر ) لأنه بعد عبادة حال تضرع ومسكنة

    فيض القدير (3/ 427)

    قال الدميري : يستحب للصائم أن يدعو في حال صومه بمهمات الآخرة والدنيا له ولمن يحب وللمسلمين لهذا الحديث والرواية فيه حتى بالمثناة فوق فيقتضي استحباب دعاء الصائم من أول يومه إلى آخره لأنه يسمى صائما في كل ذلك اه قلت : قوله والرواية فيه حتى بالمثناة من فوق هو كذلك في بعض الأصول وفي بعضها بالمثناة التحتية والنون وفي خط شيخنا كذلك ويؤيده رواية إن للصائم عند فطره لدعوة ما ترد كما تقدم وقول سائر أصحابنا يستحب للصائم أن يدعو عند إفطاره.

    Terimakasih koreksinya . . . . . . . .

    ReplyDelete

emo-but-icon

Ads

Hot in week

Recent

Comments

randomposts
item